Abdalla Hamdok

Abdalla Hamdok
عبدالله حمدوك
Mark Green and Abdalla Hamdok at USAID HQ (2) (cropped).jpg
Abdalla Hamdok pada tahun 2019
Perdana Menteri Sudan ke-15
Mulai menjabat
21 Agustus 2019[1]
Presiden Abdel Fattah al-Burhan[1]
Pendahulu Mohamed Tahir Ayala
Wakil Sekretaris Eksekutif United Nations Economic Commission for Africa
Masa jabatan
November 2011 – 30 Oktober 2018
Executive Secretary Vera Songwe
Informasi pribadi
Lahir 1 Januari 1956 (umur 65)[1]
Al-Dibaibat, Kordofan, Sudan
Partai politik Independen
Afiliasi politik
lainnya
Forces of Freedom and Change
Suami/istri Muna Abdalla[2]
Anak 2[2]
Almamater Universitas Khartoum, Universitas Manchester

Abdalla Hamdok (juga ditransliterasikan: Abdallah,[3] Hamdouk;[3] bahasa Arab: عبدالله حمدوك‎; lahir 1 Januari 1956[1]) adalah administrator publik yang menjadi Perdana Menteri Sudan ke-15. Sebelum pengangkatannya, Hamdok bertugas di berbagai posisi administrasi nasional dan internasional.[4] Dari November 2011 hingga Oktober 2018, ia adalah Wakil Sekretaris Eksekutif United Nations Economic Commission for Africa (UNECA).[4][5] Staf UNECA menggambarkan Hamdok sebagai "seorang diplomat, pria yang rendah hati dan pikiran yang cerdas dan disiplin".[5] Pada bulan Agustus 2019, Hamdok dilayangkan sebagai calon Perdana Menteri Sudan untuk transisi Sudan ke demokrasi 2019.[3][6]

Setelah pengalihan kekuasaan dari Dewan Militer Transisional ke Dewan Kedaulatan Sudan, Dewan Kedaulatan mengangkat Abdalla Hamdok sebagai Perdana Menteri selama masa transisi. Ia dilantik pada 21 Agustus 2019.[1]

Pada 25 Oktober 2021, dia ditangkap oleh orang-orang bersenjata saat kudeta. Pemecatannya kemudian diumumkan.

Abdalla Hamdok memiliki gelar sarjana sains dari Universitas Khartoum dan doktor dalam studi ekonomi dari Universitas Manchester.[4]

Dari 1981 hingga 1987, Hamdok adalah pejabat senior di Kementerian Keuangan dan Perencanaan Ekonomi Sudan.[4]

Pada 1990-an, Hamdok memegang posisi senior di Deloitte & Touche dan kemudian di Organisasi Buruh Internasional di Zimbabwe, diikuti oleh beberapa tahun di Bank Pembangunan Afrika di Pantai Gading. Hamdok adalah Direktur Regional untuk Afrika dan Timur Tengah dari International Institute for Democracy and Electoral Assistance dari 2003 hingga 2008.[4]

Hamdok bekerja sebentar untuk United Nations Economic Commission for Africa (UNECA) pada tahun 2001 dan 2002 sebagai Direktur Integrasi dan Perdagangan Regional[5] dan dari 2011 hingga Oktober 2018 adalah Wakil Sekretaris Eksekutif UNECA.[4][5] Staf UNECA menggambarkan Hamdok sebagai "seorang Pan-Afrika sejati, seorang diplomat, orang yang rendah hati dan pikiran yang cerdas dan disiplin".[5]

Pada September 2018, Hamdok diangkat sebagai Menteri Keuangan di bawah presiden Omar al-Bashir di Sudan, tetapi menolak pencalonan tersebut.[7]

Saran dibuat pada Juni 2019 oleh juru bicara Forces of Freedom and Change (FFC) dan pada Agustus 2019 oleh The Sudan Daily bahwa Hamdok akan diusulkan sebagai Perdana Menteri Sudan oleh FFC, yang menegosiasikan transisi Sudan ke demokrasi 2019 dengan Dewan Militer Transisional.[3][6] Prosedur transisi secara formal didefinisikan dalam Perjanjian Politik yang ditandatangani pada 17 Juli 2019 oleh FFC dan TMC[8][9] dan Rancangan Deklarasi Konstitusional yang ditandatangani oleh FFC dan TMC pada 4 Agustus 2019.[10][11]

Dewan Kedaulatan Sudan menunjuk Hamdok untuk menjadi Perdana Menteri pada 20 Agustus, sebagaimana disyaratkan oleh Rancangan Deklarasi Konstitusional. Dia kemudian dilantik pada tanggal 21 Agustus.[1] Di bawah Pasal 19 Rancangan Deklarasi Konstitusional Agustus 2019, sebagai menteri selama masa transisi, Hamdok dilarang (bersama dengan para pemimpin senior transisi lainnya) dari mencalonkan diri dalam pemilihan umum Sudan 2022 yang dijadwalkan untuk mengakhiri periode transisi.[11]

Sebagai perdana menteri, Hamdok memilih kabinet menteri. Pada 4 Oktober 2019, ia membersihkan kepemimpinan universitas-universitas publik Sudan, memecat 28 kanselir dan 35 wakil kanselir dan menunjuk 34 wakil kanselir. Tujuannya adalah untuk menggantikan orang-orang di posisi kekuasaan yang mewakili pemerintah al-Bashir.[12]

Pada Oktober 2021, Abdalla Hamdok mengumumkan bahwa dia tidak akan membubarkan pemerintah untuk membentuk yang lain. Adalah Jenderal Abdel Fattah Abdelrahmane al-Burhan, presiden Dewan Transisi Berdaulat, yang secara resmi merumuskan permintaan ini dalam sebuah pertemuan, berbagi kekuatan transisi.

Pada 9 Maret 2020, Hamdok selamat dari upaya pembunuhan di ibu kota Khartoum. Pelakunya belum diidentifikasi secara publik. Setidaknya tiga kendaraan rusak dalam upaya itu, tetapi tidak ada korban manusia[13][14] kecuali satu petugas keamanan yang "terluka ringan."[15]

Pertanian

Hamdok telah mendorong perubahan dari pertanian subsisten ke pertanian yang "lebih dinamis dan berorientasi komersial" di Afrika, menyatakan pada 2014 bahwa Afrika mampu mencapai swasembada pangan, tetapi 300 juta orang Afrika kelaparan. Mengacu pada perkiraan IPCC Fifth Assessment Report (AR5) tentang dampak pemanasan global rata-rata 2 derajat Celsius di atas tingkat pra-industri, Hamdok mencatat bahwa efek seperti penurunan curah hujan dapat mencegah Afrika mengurangi kemiskinan ekstrem. Untuk mengatasi kelaparan, Hamdok mengusulkan peningkatan infrastruktur (seperti metode transformasi, penyimpanan, dan pengangkutan kelebihan produk ke pasar); penggunaan "informasi iklim"; peningkatan pengelolaan air; dan integrasi pertanian yang lebih besar dengan industri dan lembaga penelitian sains dan teknologi nasional.[16]

Hak perempuan

Sebagai Perdana Menteri, Hamdok memiliki peran pada akhir Agustus 2019 dalam memilih menteri dari daftar kandidat yang diajukan kepadanya oleh Forces of Freedom and Change (FFC), selain dari Menteri Dalam Negeri dan Pertahanan, untuk dipilih oleh anggota militer dari Dewan Kedaulatan. Hamdok menunda keputusannya untuk memilih kandidat, dengan menyatakan bahwa salah satu alasannya untuk mengajukan keberatan adalah karena terlalu sedikit perempuan yang ada dalam daftar. Dia menyatakan bahwa dia akan "mempertimbangkan representasi perempuan yang adil".[17] Empat wanita menjadi menteri di Kabinet Hamdok: Asma Mohamed Abdalla sebagai Menteri Luar Negeri,[18] Lina al-Sheikh sebagai Menteri Pembangunan Sosial dan Tenaga Kerja,[19][20] Wala'a Essam al-Boushi sebagai Menteri Pemuda dan Olahraga dan Intisar el-Zein Soughayroun sebagai Menteri Pendidikan Tinggi.[21]

Pada November 2019, pemerintah Sudan mencabut semua undang-undang yang membatasi kebebasan perempuan untuk berpakaian, bergerak, berserikat, bekerja dan belajar. Hamdok memuji wanita dalam pesan yang dipublikasikan di media sosial, mengatakan bahwa undang-undang itu adalah "instrumen eksploitasi, penghinaan, pelanggaran, agresi terhadap hak-hak warga negara."[22] Pada tahun 2020, Hamdok mengeluarkan undang-undang untuk melarang pemotongan kelamin perempuan.[23] Perubahan tersebut merupakan amandemen Undang-Undang Pidana Sudan Pasal 141. Tindakan ini didefinisikan sebagai membuang atau memutilasi "alat kelamin wanita dengan memotong, memutilasi atau memodifikasi setiap bagian alami dari itu yang menyebabkan hilangnya seluruh atau sebagian dari fungsinya."

Hamdok menikah dengan sesama ekonom Muna Abdalla pada 1993 di Manchester selatan. Mereka memiliki 2 putra dewasa; satu belajar di Universitas Exeter pada 2019 dan satu yang lulus dari sebuah universitas di Amerika Serikat pada akhir 2010-an.[2]

  1. ^ a b c d e f "Abdalla Hamdok: Who is Sudan's new prime minister?". Al Jazeera English. 21 August 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 August 2019. Diakses tanggal 23 August 2019. 
  2. ^ a b c Halle-Richards, Sophie (1 September 2019). "The new prime minister of Sudan lived, studied and married in Manchester". men. Diakses tanggal 27 September 2019. 
  3. ^ a b c d Abdelaziz, Khalid (12 June 2019). "Sudan opposition says to nominate members for transitional council". Thomson Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 June 2019. Diakses tanggal 16 June 2019. 
  4. ^ a b c d e f "Abdalla Hamdok – Deputy Executive Secretary – United Nations Economic Commission for Africa". United Nations Industrial Development Organization. 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 August 2019. Diakses tanggal 13 August 2019. 
  5. ^ a b c d e "ECA staff bid adieu to Abdalla Hamdok – "a brilliant, true Pan-Africanist"". United Nations Economic Commission for Africa. 30 October 2018. Diarsipkan dari " versi asli tanggal 16 June 2019. Diakses tanggal 16 June 2019. 
  6. ^ a b "FFC pick Hamdok as prime minister". Sudan Daily. 4 August 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 August 2019. Diakses tanggal 14 August 2019. 
  7. ^ "Sudan economic crisis: New central bank chief appointed as inflation soars". Middle East Eye. 15 September 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 August 2019. Diakses tanggal 13 August 2019. 
  8. ^ FFC; TMC; Idris, Insaf (17 July 2019). "Political Agreement on establishing the structures and institutions of the transitional period between the Transitional Military Council and the Declaration of Freedom and Change Forces" (PDF). Radio Dabanga. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 18 July 2019. Diakses tanggal 18 July 2019. 
  9. ^ "Int'l community applauds Sudan political agreement". Radio Dabanga. 18 July 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 July 2019. Diakses tanggal 18 July 2019. 
  10. ^ FFC; TMC (4 August 2019). "(الدستوري Declaration (العربية))" [(Constitutional Declaration)] (PDF). raisethevoices.org (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 5 August 2019. Diakses tanggal 5 August 2019. 
  11. ^ a b FFC; TMC; IDEA; Reeves, Eric (10 August 2019). "Sudan: Draft Constitutional Charter for the 2019 Transitional Period". sudanreeves.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 August 2019. Diakses tanggal 10 August 2019. 
  12. ^ "Hamdok sacks Sudan's university chancellors and vice-chancellors". Sudan Tribune. 4 October 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 October 2019. Diakses tanggal 5 October 2019. 
  13. ^ "Sudanese Prime Minister Abdullah Hamdouk survives an assassination attempt". Gulf News. 9 March 2020. 
  14. ^ "Sudan PM Abdalla Hamdok survives assassination attempt". BBC.com. March 9, 2020. 
  15. ^ Chakraborty, Barnini (March 9, 2020). "Sudan Prime Minister Abdalla Hamdok survives harrowing assassination attempt". FoxNews.com. 
  16. ^ Hamdok, Abdalla (8 October 2014). "Abdalla Hamdok: How Africa can feed its people, create wealth". environewsnigeria.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 August 2019. Diakses tanggal 13 August 2019. 
  17. ^ "Hamdok delays formation of Sudan's transitional government". Sudan Tribune. 29 August 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 September 2019. Diakses tanggal 7 September 2019. 
  18. ^ "Sudan's PM chooses 14 members of cabinet". Sudan Daily. 3 September 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2019. Diakses tanggal 4 September 2019. 
  19. ^ "Hamdouk approves several candidates for the transitional cabinet". Sudan Daily. 4 September 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2019. Diakses tanggal 4 September 2019. 
  20. ^ "FFC, Hamdok reach deal on Sudan's transitional cabinet". Sudan Tribune. 4 September 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2019. Diakses tanggal 5 September 2019. 
  21. ^ Hendawi, Hamza (4 September 2019). "Women take prominent place in Sudanese politics as Abdalla Hamdok names cabinet". The National (Abu Dhabi). Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2019. Diakses tanggal 5 September 2019. 
  22. ^ Burke, Jason; Zeinab Mohammad Salih (29 November 2019). "Sudan dissolves ex-ruling party and repeals law targeting women". The Guardian. Diakses tanggal 29 November 2019. 
  23. ^ Walsh, Declan (2020-04-30). "In a Victory for Women in Sudan, Female Genital Mutilation Is Outlawed". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2020-05-03. 

Templat:SudanPMs

Copyright