Meteņi

Budēļi, Buduļi, atau Būduļi - kelompok berpakaian tebal serta bertopeng dalam perayaan Meteņi, yang berasal dari Zemgale dan Kurzeme. [1]

Meteņi (ejaan Bahasa Latvia: met̪eɲi) atau Meteņis adalah perayaan rutin yang diadakan pada hari libur untuk menyambut datangnya musim semi di Latvia, yang berakhir pada Rabu Abu, yang diikuti oleh Prapaskah. Meteņi dirayakan pada bulan Februari atau awal Maret, tujuh minggu sebelum perayaan Lieldienas.

Perayaan Meteņi melestarikan tradisi kuno Malam Tahun Baru, karena orang Indo-Eropa kuno merayakan Malam Tahun Baru pada pertengahan Februari. Ini berasal dari kata Latvia yaitu "meti", yang berarti giliran waktu, ukuran. Arti aslinya dipelihara dalam kata "laikmets" (era). Kata Lituania "metai" bahkan sekarang berarti "tahun".

Di daerah berpenduduk Livonian dan Riga, perayaan ini dikenal sebagai Fastelavn (kemungkinan berasal dari festival di Jerman yaitu Fastnacht - malam lapar). Di tempat lain, juga disebut Lastavags, Aizgavenis, Miesmetis, Buduli Eve, dan Pie Day. Orang Lituania menyebutnya užgavenes, sementara orang Estonia menyebutnya vastlapäev. Bagi orang-orang Rusia dan orang-orang Kristen Ortodoks lainnya, festival ini dikenal dengan Maslenica (Rusia: Масленица, Belarusia: масьленіца, Ukraina: масниця).

Di tempat lain di Eropa dan Amerika, festival ini bertepatan dengan waktu karnaval dan disebut sebagai "Selasa Berkah" (bahasa Prancis: Mardi Gras, bahasa Jerman: Fastnachtsdienstag, bahasa Italia: Martedì grasso, bahasa Inggris: Shrove Tuesday[2] atau Pancake Day)[3]. Di negara-negara Latin, itu disebut festival, karnaval atau "bola daging", dan ini adalah hari libur untuk makan sepuasnya, setelah itu datanglah hari Prapaskah. Hal ini juga memiliki hubungan dengan zaman Kekaisaran Romawi untuk merayakan tradisi Hari April Mop pada tanggal 1 April. Selama itu terjadi parade topeng (masquerade), segala macam pertunjukan, dan pesta minum-minum yang tidak biasa. Untuk menawar perpisahan ke Musim Dingin, mereka membakar seekor ular alegji atau naga akhir tahun, boneka jerami, dan kayu gelondongan, yang abunya disebar di seluruh tanah sehingga Tahun Baru akan berbuah.

Meteņi adalah tradisi bagi orang-orang untuk makan dan minum sebanyak yang mereka mau. Selama kurun waktu ini banyak babi yang dipotong, jadi hidangan liburan tradisional ini adalah kepala babi dan kentang goreng. Para Orang tua memberikan hadiah kepada anak-anak mereka dengan melemparkan hadiahnya dari atas ruangan, seolah-olah seperti Laima melemparkan hadiahnya dari atas surga. Seperti setiap liburan musim dingin, kekatas bepergian ke negara ini dan mengunjungi orang-orang. Ada keyakinan bahwa semakin lama Meteņi dirayakan, semakin baik panen diperkirakan setelah musim panas. Api unggun Solstice dibakar, saat melakukan ritual untuk mengikat lidah penyihir dan memberikan sumbangan. Api unggun digunakan untuk membakar karangan bunga Ligo dari musim panas yang lalu[4]. Jerami sering dibakar dan di beberapa tempat dibuat menjadi beberapa sosok karakter, yang terutama dibawa dari perbukitan dan kemudian dibakar untuk mengusir musim dingin[5].

Copyright