Perbedaan Utara–Selatan dalam bahasa Korea

Bahasa Korea di Korea Utara dan Korea Selatan telah mengalami perubahan yang cukup banyak sebagai akibat dari lamanya kedua negara berpisah.[1] Perbedaan yang awalnya hanya sekedar perbedaan dialek menjadi semakin meluas, sebagian dikarenakan oleh kebijakan pemerintah dan sebagian oleh isolasi Korea Utara dari dunia luar.

Ortografi Korea, seperti yang didefinisikan oleh Korean Language Society pada tahun 1933 dalam "Proposal untuk Ortografi Korea Bersatu" (Hangul한글 맞춤법 통일안; RRHangeul Matchumbeop Tong-iran) terus digunakan oleh Utara dan Selatan setelah pembebasan Korea pada tahun 1945. Namun dengan berdirinya Republik Rakyat Demokratik Korea dan Republik Korea pada tahun 1948, kedua negara telah mengambil kebijakan yang berbeda mengenai bahasa tersebut.

Pada tahun 1954, Korea Utara menetapkan peraturan untuk ortografi Korea (Hangul조선어 철자법; MRJosŏnŏ Chŏljabŏp). Meskipun ini hanya revisi kecil dalam ortografi yang menciptakan sedikit perbedaan dari yang digunakan di Selatan, sejak saat itu, bahasa standar di Utara dan Selatan secara bertahap semakin berbeda satu sama lain.

Pada tahun 1960-an, di bawah pengaruh ideologi Juche muncul perubahan besar dalam kebijakan linguistik di Korea Utara. Pada tanggal 3 Januari 1964, Kim Il-sung mengeluarkan ajarannya tentang "Sejumlah Isu dalam Pengembangan Bahasa Korea" (조선어를 발전시키기 위한 몇 가지 문제; Josŏnŏrŭl Paljŏn Siki'gi Wihan Myŏt' Kaji Munje), dan pada tanggal 14 Mei 1966 dengan tajuk "Dalam Memajukan Karakteristik Nasional Bahasa Korea dengan Benar" (조선어의 민족적 특성을 옳게 살려 나갈 데 대하여; Josŏnŏŭi Minjokchŏk T'ŭksŏngŭl Olge Sallyŏ Nagal Te Taehayŏ), dimana pada tahun yang sama, aturan "Bahasa Korea Standar" (조선말규범집; Josŏnmalgyubŏmjip) dikeluarkan oleh Komite Revisi Bahasa Nasional yang berada di bawah kendali kabinet.

Sejak saat itu, perbedaan yang lebih penting muncul antara bahasa standar di Utara dan Selatan. Pada tahun 1987, Korea Utara merevisi peraturan tersebut lebih lanjut, dan ini masih digunakan sampai hari ini. Selain itu, aturan untuk penspasian secara terpisah diatur dalam "Aturan Spasi Standar dalam Menulis Bahasa Korea" (조선말 띄여쓰기규범; Josŏnmal Ttŭiyŏssŭgigyubŏm) pada tahun 2000. Kemudian aturan tersebut digantikan oleh "Aturan untuk Spasi dalam Menulis Bahasa Korea" (띄여쓰기규정; Ttŭiyŏssŭgigyujŏng) yang diterbitkan pada tahun 2003.

Korea Selatan terus menggunakan Hangeul Matchumbeop Tong-iran sebagaimana didefinisikan pada tahun 1933, sampai diamendemennya Ortografi Korea (Hangul한글 맞춤법; RRHangeul Matchumbeop) bersama dengan Peraturan Bahasa Standar (Hangul표준어 규정; RRPyojuneo Gyujeong) pada tahun 1988, yang tetap digunakan sampai sekarang.

Seperti artikel fonologi Bahasa Korea, artikel ini menggunakan simbol IPA dalam pipa | | untuk morfofonemik, garis miring / / untuk fonem, dan tanda kurung [ ] untuk alofon. Romanisasi kata-kata Pan-Korea menggunakan Revised Romanization, dan romanisasi kata-kata Korea Utara menggunakan McCune-Reischauer. Selain itu, demi konsistensi, artikel ini juga secara fonetis mentranskripsikan ㅓ sebagai /ʌ/ untuk fonologi pan-Korea Selatan, dan sebagai /ɔ/ untuk fonologi spesifik Utara.

Huruf hangul (Chosŏn'gŭl) yang sama digunakan untuk menulis bahasa di Utara dan Selatan. Perbedaannya terletak pada cara menulis. Di Utara, huruf ㅌ |tʰ| ditulis dengan cara menambahkan goretan di atas ㄷ |t| dan bukan di dalam huruf seperti di Selatan.

Di Selatan, huruf vokal ㅐ |ɛ|, ㅒ |jɛ|, ㅔ |e|, ㅖ |je|, ㅘ |wa|, ㅙ |wɛ|, ㅚ |ø|, ㅝ |wʌ|, ㅞ |we|, ㅟ |y|, ㅢ |ɰi| dan huruf konsonan ㄲ |k͈|, ㄸ |t͈|, ㅃ |p͈|, ㅆ |s͈|, ㅉ |tɕ͈| tidak diperlakukan sebagai huruf terpisah, sedangkan di Utara mereka diperlakukan sebagai huruf terpisah. Beberapa huruf dan digraf memiliki nama yang berbeda di Utara dan Selatan.

Surat Nama Korea Utara Nama Korea Selatan
|g| 기윽 [kiɯk̚] 기역 [gijʌk̚]
|d| 디읃 [tiɯt̚] 디귿 [diɡɯt̚]
|s| 시읏 [ɕiɯt̚] 시옷 [ɕiot̚]
|gg| 된기윽 [tøːnɡiɯk̚] 쌍기역 [ssaŋɡijʌk̚]
|dd| 된디읃 [tøːndiɯt̚] 쌍디귿 [ssaŋdiɡɯt̚]
|bb| 된비읍 [tøːnbiɯp̚] 쌍비읍 [ssaŋbiɯp̚]
|ss| 된시읏 [tøːnɕiɯt̚] 쌍시옷 [ssaŋɕiot̚]
|tɕ͈| 된지읒 [tøːndʑiɯt̚] 쌍지읒 [ssaŋdʑiɯt̚]

Nama yang digunakan di Selatan adalah yang ditemukan di Hunmongjahoe (훈몽자회, 訓蒙字會, diterbitkan tahun 1527). Nama yang digunakan di Utara terbentuk secara mekanis dengan pola "letter + 이 + 으 + letter". Juga untuk konsonan tegang, di Selatan, mereka disebut konsonan "ganda" (쌍- /s͈aŋ-/), sedangkan di Utara, mereka disebut konsonan "kuat" (된- /tøːn-/).

  • Vokal
Selatan:
  [a] [ɛ] [ja] [jɛ] [ʌ] [e] [jʌ] [je] [o] [wa] [wɛ] [ø] [jo] [u] [wʌ] [we] [y] [ju] [ɯ] [ɰi] [i]
Utara:
  [a] [ja] [ɔ] [jɔ] [o] [jo] [u] [ju] [ɯ] [i] [ɛ] [jɛ] [e] [je] [ø] [y] [ɰi] [wa] [wɔ] [wɛ] [we]
  • Konsonan
Selatan:
  [k] [k͈] [n] [t] [t͈] [l] [m] [p] [p͈] [s] [s͈] [∅]/[ŋ] [tɕ] [tɕ͈] [tɕʰ] [kʰ] [tʰ] [pʰ] [h]
Utara:
[k] [n] [t] [l] [m] [p] [s] [ŋ] [tɕ] [tɕʰ] [kʰ] [tʰ] [pʰ] [h] [k͈] [t͈] [p͈] [s͈] [tɕ͈] [∅]

Di Utara, digraf vokal konsonan diperlakukan sebagai huruf dengan hak mereka sendiri dan ditulis setelah akhir huruf konsonan dan huruf hidup sederhana. Di Selatan, digraf muncul di antara huruf-huruf dasar. Misalnya, setelah |a| datanglah diftong |ɛ|, kombinasi dari dan |i|; atau setelah |o| datang diftong |wa|, |wɛ|, dan |ø|, yang dimulai dengan , dan seterusnya. Juga, huruf konsonan (|∅| dan |ŋ|) ditempatkan di antara |s| dan |tɕ| di Utara saat diucapkan |ŋ|, tetapi setelah semua konsonan (setelah |tɕ͈|) bila digunakan sebagai placeholder yang menunjukkan konsonan awal kosong (untuk suku kata yang dimulai dengan vokal).

Dialek-dialek dalam Bahasa Korea

Bahasa standar di Utara dan Selatan berbagi jenis dan jumlah fonem yang sama, namun ada beberapa perbedaan dalam segi dialek. Pengucapan standar Korea Selatan didasarkan pada dialek Seoul sedangkan pengucapan standar Korea Utara didasarkan pada dialek Pyongyang.

Konsonan

Perbedaan berikut ada dalam beberapa konsonan. Dalam dialek Seoul, ㅈ, ㅊ, dan ㅉ biasanya diucapkan dengan alveolo-palatal affricates [tɕ], [tɕʰ], [tɕ͈]. Dalam dialek Pyongyang, mereka biasanya diucapkan dengan alveolar affricates [ts], [tsʰ], [ts͈]. dan juga dapat diucapkan tanpa palikasiasi sebagai [tsi] dan [si] dalam dialek Pyongyang .

Dalam kosakata Sino-Korea, beberapa |n| dan semua |l| yang muncul di awal sebuah kata dihilangkan dalam pengucapan dan tidak ditulis di Selatan, tapi semua huruf awal dan ditulis di Utara. Misalnya, nama marga 이 [i] (sering ditulis dalam bahasa Indonesia sebagai Li, tampaknya sesuai dengan tipografi dan pengucapan Korea Utara), ditulis dan diucapkan sebagai 리 [ɾi] di Korea Utara. Selanjutnya, kata Korea Selatan 여자 [jʌdʑa], yang berarti wanita, ditulis sebagai 녀자 [njɔdʑa] di Korea Utara. Tetapi karena pengucapan yang terakhir ini dibuat secara artifisial pada tahun 1960-an, para orang tua Korea Utara tidak dapat mengucapkan huruf dan dengan jelas, sehingga tidak ada perbedaan dengan Selatan.

Konsonan cair [ɾ] tidak muncul setelah konsonan sengau [m] dan [ŋ]. Dalam posisi ini, diucapkan sebagai [n] daripada [ɾ]. Tapi di Korea Utara, sebelum vokal , , , dan dapat tetap diberi [ɾ] dalam konteks ini.[2]

Utara Selatan Hanja
침략 [tɕʰimnjak̚] ch'imnyak atau [tɕʰimɾjak̚] ch'imryak [tɕʰimnjak̚] chimnyak 侵略
협력 [hjɔmnjɔk̚] hyŏmnyŏk atau [hjɔmɾjɔk̚] hyŏmryŏk [hjʌmnjʌk̚] hyeomnyeok 協力
식료 singnyo atau singryo singnyo 食料
청류벽 ch'ŏngnyubyŏk atau ch'ŏngryubyŏk cheongnyubyeok 淸流壁

Vokal

Perbedaan berikut terdapat pada vokal. Vokal ㅓ /ʌ/ tidak bulat dalam dialek Seoul seperti dalam dialek Pyongyang. Jika dinyatakan dalam IPA, itu adalah [ʌ̹] atau [ɔ̜] untuk dialek Seoul dan [ɔ] untuk dialek Pyongyang. Karena pembulatan ini, pembicara dari dialek Seoul akan menemukan bahwa ㅓ seperti yang diucapkan oleh para pembicara dari dialek Pyongyang terdengar dekat dengan vokal ㅗ /o/. Selain itu, perbedaan antara vokal /ɛ/ dan /e/ perlahan-lahan berkurang di antara pembicara yang lebih muda dari dialek Seoul. Tidak diketahui apakah ini juga terjadi pada dialek Pyongyang.

Nada

Pola nada dalam dialek Pyongyang dan Seoul berbeda, namun hanya ada sedikit penelitian secara rinci. Di sisi lain, dalam Chosŏnmal Taesajŏn (조선말대사전), yang diterbitkan pada tahun 1992, di mana nada untuk kata-kata tertentu ditunjukkan dalam sistem tiga tingkat, sebuah kata seperti 꾀꼬리 ([k͈øk͈oɾi] - Burung bulbul Korea) ditandai dengan nada "232" (di mana "2" rendah dan "3" tinggi), dimana orang dapat melihat beberapa perbedaan dalam pola nada dari dialek Seoul.

Kata-kata infleksi

Kata-kata dasar yang diakhiri dengan vokal ㅣ |i|, ㅐ |ɛ|, ㅔ |e|, ㅚ |ø|, ㅟ |y|, dan ㅢ |ɰi|, dapat diubah ke bentuk fleksi dengan menambahkan akhiran -어 /-ʌ/ di Selatan dan -여 /-jɔ/ di Utara. Namun, dalam pengucapan sehari-hari, suara [j] sering terdengar, bahkan di Selatan.

Kata-kata infleksi Infleksi Utara Infleksi Selatan arti
피다 [pʰida] 피여 [pʰijɔ] p'iyŏ 피어 (펴) [pʰiʌ] ([pʰjʌ]) pieo (pyeo) berkembang
내다 [nɛːda] 내여 [nɛjɔ] naeyŏ 내어 [nɛʌ] naeeo mengambil
세다 [seːda] 세여 [sejɔ] seyŏ 세어 [seʌ] seeo menghitung
되다 [tøda] 되여 [tøjɔ] toeyŏ 되어 (돼) [tøʌ (twɛ)] doeeo (dwae) menjadi
뛰다 [t͈wida] 뛰여 [t͈wijɔ] ttwiyŏ 뛰어 [t͈wiʌ] ttwieo melompat
희다 [çida] 희여 [çijɔ] hiyŏ 희어 [çiʌ] hieo putih

Di Selatan, ketika kata dasar dari ㅂ-infleksi tak beraturan memiliki dua atau lebih suku kata (misalnya, 고맙다 [komap̚t͈a] gomapda), huruf ㅂ dijatuhkan dan diganti dengan 우 di suku kata berikutnya. Ketika dikonjugasikan ke tingkat pidato yang sopan, ㅂ-infleksi tak beraturan berurutan bersirkulasi dengan konjugasi 어요 -eoyo untuk membentuk 워요 -woyo (seperti pada 고맙다 gomapda → 고마우 gomau → 고마워요 gomaweoyo). ㅂ tidak diganti dengan 우 di Utara (seperti juga di Selatan sebelum Hangeul Matchumbeop 1988). Harmoni vokal dilakukan di Selatan dan Utara jika kata dasar hanya memiliki satu suku kata (misalnya, 돕다 [toːp̚t͈a] topta/dopda).

Kata infleksi Infleksi Utara Infleksi Selatan Arti
고맙다 [komap̚t͈a] 고마와 [komawa] komawa 고마워 [komawʌ] gomawo terima kasih
가깝다 [kak͈ap̚t͈a] 가까와 [kak͈awa] kakkawa 가까워 [kak͈awʌ] gakkawo dekat

Di Seoul, akhiran -ㄹ까 |-l.k͈a| dan -ㄹ쏘냐 |-l.s͈o.nja| ditulis menggunakan konsonan ganda. Sedangkan di Pyongyang ditulis menggunakan konsonan tunggal (-ㄹ가 |-l.ka| dan -ㄹ소냐 |-l.so.nja|). Hal ini menandakan bahwa Pyongyang selalu menulis konsonan tunggal untuk akhiran setelah -ㄹ. Selain itu, kata yang berakhiran -ㄹ게 |-l.ɡe| juga ditulis -ㄹ께 |-l.k͈e| di Seoul. Namun semenjak Hangeul Matchumbeop diubah pada tahun 1988, akhiran tersebut kembali ditulis sebagai -ㄹ게 seperti di Utara.

Kata Sino-Korea

Huruf ㄴ |n| / ㄹ |l| yang muncul dalam kosakata Sino-Korea tetap ditulis di Utara. Di Selatan, kata-kata Sino-Korea yang dimulai dengan ㄹ kemudian diikuti oleh suara vokal [i] atau suara semivokal [j] (bila ㄹ diikuti oleh ㅣ |i|, ㅑ |ja|, ㅕ |jʌ|, ㅖ |je|, ㅛ |jo| atau ㅠ |ju|), maka konsonan ㄹ diganti dengan ㅇ |∅|; Bila ㄹ diikuti oleh vokal selain yang disebut di atas, maka diganti oleh ㄴ |n|.

Utara Selatan Hanja Arti
리성계 [ɾisɔŋɡje] Ri Sŏnggye 이성계 [isʌŋɡje] I Seonggye 李成桂 Yi Seong-gye
련습 [ɾjɔːnsɯp̚] ryŏnsŭp 연습 [jʌːnsɯp̚] yeonseup 練習 praktek
락하 [ɾakʰa] rak'a 낙하 [nakʰa] naka 落下 jatuh
려권 (lyeogwon) 여권 (yeogwon) 旅券 paspor
랭수 [ɾɛːŋsu] raengsu 냉수 [nɛːŋsu] naengsu 冷水 air dingin

Demikian pula, kata-kata Sino-Korea yang dimulai dengan ㄴ |n| dan diikuti oleh vokal [i] atau semi-vokal [j] (ketika ㄴ diikuti oleh salah satu dari |i|, |jʌ|, |jo| dan |ju|), di Selatan, ㄴ diganti dengan ㅇ |∅|.

Utara Selatan Hanja Arti
니승 [nisɯŋ] nisŭn 이승 [isɯŋ] iseun 尼僧 pendeta wanita
녀자 [njɔdʑa] nyŏja 여자 [jʌdʑa] yeoja 女子 perempuan

Terkadang untuk membedakan nama marga 유 ( Yu [ju]) dan 임 ( Im [im]) dengan 유 ( Yu [ju]) dan 임 ( Im [im]) di Seoul, nama marga yang pertama ditulis atau diucapkan sebagai 류 Ryu ([ɾju]) dan 림 Rim ([ɾim]).

ketika sebuah Hanja ditulis |mje| atau |pʰje| di Selatan, Hanja tersebut ditulis |me|, |pʰe| di Utara (tapi di Selatan, keduanya dibaca /me/ dan /pʰe/).

Utara Selatan Hanja Arti
메별 |mebjɔl| mebyŏl 몌별 |mjebjʌl| myebyeol 袂別 perpisahan yang menyedihkan
페쇄 |pʰeːswɛ| p'eswae 폐쇄 |pʰjeːswɛ| pyeswae 閉鎖 penutupan

Beberapa karakter hanja diucapkan berbeda.

Utara Selatan Hanja
|kɔ| |kjak̚| gyak
|ø| oe |wɛ| wae

Di Utara, hanja selalu ditulis su [su], kecuali dalam kata 怨讐/원쑤 wŏnssu ("musuh"), di mana karakter tersebut ditulis ssu [s͈u]. Hal tersebut dilakukan untuk menghindari terjadinya homonim dengan 元帥 ("jenderal militer"), yang ditulis sebagai 원수 wŏnsu |wɔn.su|.

kata majemuk

Saat membentuk kata majemuk dari kata-kata yang tidak terpapar, di mana yang disebut "sai siot" disisipkan di Selatan: ini ditinggalkan di Utara, tapi pengucapannya sama seperti di Selatan.

Utara Selatan Pengucapan Arti
저가락 |tɕɔ.ka.lak| 젓가락 |tɕʌs.ka.lak| 젇까락 [tɕʌt̚k͈aɾak̚] chŏtkkarak/jeotkkarak
or 저까락 [tɕʌk͈aɾak̚] chŏkkarak/jeokkarak
sumpit
나무잎 |na.mu.ipʰ| 나뭇잎 |na.mus.ipʰ| 나문닙 [namunnip̚] namunnip (pohon) daun

Kata berasal dari kata majemuk

Sementara aturan umum adalah untuk menulis kata batang dari mana kata majemuk dibentuk dalam bentuk aslinya, tetapi dalam kasus-kasus di mana asal etimologis tidak lagi diingat, ini tidak lagi ditulis dalam bentuk aslinya. Ini terjadi baik di Utara maupun di Selatan. Namun, apakah suatu kata majemuk dianggap memiliki asal etimologis yang dilupakan atau tidak dilihat secara berbeda oleh orang yang berbeda:

Utara Selatan Arti
옳바르다 |olh.pa.lɯ.ta| 올바르다 |ol.pa.lɯ.ta| Jujur
벗꽃 |pɔs.k͈otɕʰ| 벚꽃 |pʌtɕ.k͈otɕʰ| bunga sakura

Pada contoh pertama, di Selatan, bagian |ol| menunjukkan bahwa asal etimologi dilupakan, dan kata tersebut ditulis sebagai diucapkan 올바르다 [olbaɾɯda] olbareuda, tapi di Utara, bagian pertama terlihat berasal dari 옳다 olt'a |olh.ta| dan dengan demikian keseluruhan kata ditulis 옳바르다 olbarŭda (diucapkan sama seperti di Selatan). Sebaliknya, dalam contoh kedua, ejaan Selatan menangkap kata sebagai kombinasi dari beot dan kkot, tetapi di Utara, ini tidak lagi dikenal dan oleh karena itu kata tersebut ditulis sebagai 벗꽃 pŏtkkot.

Di Selatan, aturan spasi tidak terlalu jelas, berbeda dengan Utara yang secara tegas mengatur hal tersebut. Secara umum, hangul di Selatan cenderung memiliki banyak spasi dibandingkan Utara. Satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa Korea Utara tetap mempertahankan warisan ortografi Sinitik, dimana penulisan tak berspasi (scriptio continua) adalah ciri khas. Perbedaan utama ditunjukkan di bawah ini.

Kata benda terikat

Sebelum kata benda terikat (Utara: 불완전명사: purwanjŏn myŏngsa/不完全名詞 "kata benda tidak lengkap"; Selatan: 의존 명사: uijon myeongsa/依存名詞 "kata benda dependen"), sebuah spasi ditambahkan di Selatan tapi tidak di Utara. Ini berlaku untuk kata-kata hitung juga, tetapi terkadang spasi dihilangkan di Selatan.

Utara Selatan Arti
내것 naegŏt 내 것 nae geot Milikku
할수 있다 halsu itta 할 수 있다 hal su ittda Aku bisa melakukannya
한개 hangae 한 개 han gae satu (kata hitung)

Partikel Pembantu

Sebelum Partikel Pembantu, spasi disisipkan di Selatan tapi tidak di Utara. Bagaimanapun, spasi tersebut sebetulnya dapat diabaikan di Selatan.

Utara Selatan Arti
먹어보다 mŏgŏboda 먹어 보다/먹어보다 meogeo boda/meogeoboda mencoba makan
올듯하다 oldŭt'ada 올 듯하다/올듯하다 ol deutada/oldeutada tampaknya datang
읽고있다 ilkkoitta 읽고 있다 ilkko ittda membaca
자고싶다 chagosip'ta 자고 싶다 jago sipda ingin tidur

Di atas, dalam peraturan di Selatan, partikel yang datang setelah -아/-어 atau formulir adnominal memungkinkan spasi sebelum mereka dihilangkan, namun ruang setelah -고 tidak dapat diabaikan.

Kata-kata yang menunjukkan konsep tunggal

Kata-kata yang terbentuk dari dua kata atau lebih yang menunjukkan satu konsep pada prinsipnya ditulis tanpa spasi di Utara seperti Bahasa Jepang dan Bahasa Tionghoa. (Salah satu bukti fisik ortografi Sinitik yang masih dipertahankan oleh Utara).

Utara Selatan Arti
국어사전 kugŏsajŏn 국어 사전 gugeo sajeon Kamus bahasa Korea
경제부흥상황 kyŏngjepuhŭngsanghwang 경제 부흥 상황 gyeongje buheung sanghwang keadaan pemulihan ekonomi
서울대학교 인문대학 Sŏultaehakkyo Inmuntaehak 서울 대학교 인문 대학/서울대학교 인문대학 Seoul Daehakgyo Inmun Daehak/Seouldaehakgyo Inmundaehak Fakultas Ilmu Budaya Universitas Nasional Seoul

Perhatikan bahwa karena aturan spasi di Selatan tidak jelas, maka ejaan bervariasi dari satu tempat ke tempat lain. Misalnya, kita ambil contoh kata 국어 사전 gugeo sajeon, orang yang melihat ini sebagai dua kata akan menambahkan spasi, dan orang yang melihat ini sebagai satu kata akan menulisnya tanpa spasi. Dengan demikian, spasi bergantung pada bagaimana seseorang melihat apakah kata-kata tersebut termasuk "satu kata" atau tidak, dan kenyataannya standardisasi spasi tidak menjadi masalah.

Di Korea Utara, nama pemimpin 김일성 (Kim Il-sung), 김정일 (Kim Jong-il), dan 김정은 (Kim Jong-un) selalu mendapat penekanan, biasanya dengan huruf tebal, meningkatkan ukuran font, atau keduanya.

Bahasa standar di Selatan (표준어/標準語 pyojuneo) sebagian besar didasarkan pada dialek Seoul, dan bahasa standar (문화어/文化語 munhwaŏ) di Utara sebagian besar didasarkan pada dialek Pyongyang. Namun, baik di Utara maupun di Selatan, kosakata dan bentuk bahasa standarnya berasal dari Sajeonghan Joseoneo Pyojunmal Mo-eum (사정한 조선어 표준말 모음) yang diterbitkan oleh Korean Language Society pada tahun 1936, dan hanya ada sedikit perbedaan dalam kosakata dasar antara bahasa standar yang digunakan di Utara dan Selatan. Kendati demikian, karena perbedaan sistem politik dan struktur sosial, kedua negara terus menambahkan kata-kata yang berbeda pada kosakatanya.

Perbedaan kosakata akibat perbedaan sistem politik atau struktur sosial

Utara Selatan Arti
조선반도 (朝鮮半島) Chosŏnbando 한반도 (韓半島) Hanbando Semenanjung Korea
조국해방전쟁 (祖國解放戰爭) Choguk'aepangjŏnjaeng 한국 전쟁 (韓國戰爭) Hanguk jeonjaeng Perang Korea
소학교 (小學校) sohakkyo 초등학교 (初等學校) chodeunghakkyo Sekolah Dasar
동무 (同務) tongmu 친구 (親舊) chingu Teman

Kata 동무 tongmu/dongmu yang dulu berarti "teman" di Utara pada awalnya digunakan di seluruh Korea, tetapi setelah pembagian Korea, Korea Utara mulai menggunakannya sebagai terjemahan dari istilah Rusia товарищ (teman, kamerad), dan sejak saat itu, kata ini berarti "kamerad" di Selatan dan sudah tidak digunakan lagi di sana.

Perbedaan dalam perbendaharaan kosakata serapan

Korea Selatan meminjam banyak kata dari bahasa Inggris, sedangkan Korea Utara banyak kata dari bahasa Rusia, dan ada banyak perbedaan kata-kata yang digunakan antara keduanya yang berasal dari pinjaman yang berbeda ini.[3][4] Bahkan ketika kata bahasa Inggris yang dipinjam sama, penyerapan kata ke dalam bahasa Korea mungkin berbeda antara Utara dan Selatan, sehingga menghasilkan kata-kata yang berbeda yang disesuaikan dengan bahasa standar yang digunakan. Untuk nama-nama negara lain dan tempat, Selatan menyerapnya dari bahasa Inggris sedangkan Utara menyerapnya dari bahasa nasional negara tersebut.

Utara Selatan Arti
Bahasa Korea Transliterasi Makna asal Bahasa Korea Transliterasi Makna asal
뜨락또르 ttŭrakttorŭ Rus. трактор (traktor) 트랙터 teuraekteo Ing. tractor traktor
스토킹 sŭt'ok'ing Br. Ing. stocking 스타킹 seutaking Am. Ing. stocking kaus
깜빠니아 kkamppania Rus. кампания (kampaniya) 캠페인 kaempein Ing. campaign kampanye
텔레비죤 t'ellebijyon Ing. television 텔레비전 tellebijeon Ing. television TV
뽈스까 Ppolsŭkka Pol. Polska 폴란드 Pollandeu Ing. Poland Polandia
마쟈르 Majyarŭ Hung. Magyar 헝가리 Heong-gali Ing. Hungary Hungaria
체스꼬슬로벤스꼬 Ch'esŭkkosŭllobensŭkko Cek. Československo 체코슬로바키아 Chekoseullobakia Ing. Czechoslovakia Cekoslowakia

Perbedaan kosakata lainnya

Perbedaan lain antara bahasa standar di Utara dan di Selatan diperkirakan disebabkan oleh perbedaan antara dialek Seoul dan Pyongyang.

Utara Selatan Arti
Chosŏn'gŭl Transliterasi Hangeul Transliterasi
강냉이 kangnaeng-i 옥수수 oksusu jagung
달구지 talguji 수레 sure gerobak sapi
케사니 kesani 거위 geowi angsa
마치 mach'i 망치 mangchi palu
부루 puru 상추 sangchu selada
얼음과자 ŏl'ŭmgwaja 아이스크림 aiseukeulim es krim
색동다리 saektongdari 무지개 mujigae pelangi
사자고추 sajagoch’u 피망 pimang paprika
벌차기 pŏlch'agi 페널티킥 peneoltikig tendangan pinalti
u wi di atas

Kosakata seperti 강냉이 gangnaeng-i dan u kadang terdengar dalam berbagai dialek di Korea Selatan.

Ada juga beberapa kata yang hanya ada di Utara. Kata kerja 마스다 masŭda (memecahkan) dan bentuk pasifnya 마사지다 masajida (dipecahkan) tidak memiliki padanan di Selatan.

Selama Olimpiade Musim Dingin 2018, kedua negara memutuskan untuk bermain bersama sebagai Tim Hoki Nasional Wanita Korea. Hal ini menjadi masalah bagi atlet kedua negara karena Korea Selatan banyak menggunakan kosakata serapan bahasa Inggris dalam bahasa mereka, sedangkan Korea Utara cenderung banyak menggunakan kosakata buatan mereka sendiri.[5]

Perbedaan bahasa juga menjadi tantangan bagi para peneliti dan bagi puluhan ribu orang yang telah membelot dari Utara ke Selatan sejak Perang Korea. Para pembelot menghadapi kesulitan karena mereka kekurangan kosakata, menggunakan aksen yang berbeda, atau belum berasimilasi secara budaya sehingga mereka mungkin tidak mengerti lelucon atau referensi untuk budaya pop dan K-pop.[5]

  1. ^ Sang-Hun, Choe (30 August 2006). "Koreas: Divided by a Common Language". The New York Times/ International Herald Tribune. Diakses tanggal 16 August 2016. 
  2. ^ (Korea)
  3. ^ Bärtås, Magnus; Ekman, Fredrik (2014). Hirviöidenkin on kuoltava: Ryhmämatka Pohjois-Koreaan [All Monsters Must Die: An Excursion to North Korea] (dalam bahasa Suomi). Diterjemahkan oleh Eskelinen, Heikki. Helsinki: Tammi. hlm. 64–65. ISBN 978-951-31-7727-0. 
  4. ^ Strother, Jason (19 May 2015). "Korean Is Virtually Two Languages, and that's a Big Problem for North Korean Defectors". PRI. Diakses tanggal 16 August 2016. 
  5. ^ a b Siles, Matt (2 February 2018). "Koreas' unified women's hockey team has exposed a key difference between South and North — their language". Los Angeles Times. Diakses tanggal 5 February 2018. 

Copyright